Posted by: ameersyuhada | Oktober 1, 2007

BazaaRR dan Peristiwa

ramadan1_2.jpg

Sungguh mewah Malaysia dengan makanan. Terlalu banyak bazaar (read: bazir) Ramadhan di mana- mana. Di tempat saya dalam 4km dr bandar, hampir 2-3 pasar Ramadhan dibuka. Apa yang dijual. Masih mcm biasa. Ayam golek, murtabak dsb. Juadah yang sama sahaja tiap2 tahun. Sehinggakan saya merasa pelik, kuat betul selera kaum saya sebenarnya. Meneman keluarga mmg satu ujian yg berat buat saya. Apatah lagi ibu tercinta. Kalau hendak diikutkan fitrah, saya memang tidak suka pasar malam dan yg sejenis dengannya. Bagi saya, ia adalah lubuk pengurang pahala saya. Saya tidak rasa saya selesa kerana ia tidak sedikit pun menambah iman dan ilmu saya. Apa yg saya dapat adalah asap, bau, dan juga wanita dan lelaki berpakaian tidak senonoh. Tambah pula dgn peminta sedekah yang ramai. Yg buta, kanak2 kecil yang tidak sempurna pancaindera. Menyebabkan rasa bersalah kerana tidak menderma. Sejak dari kecil saya seorang yg langsung tidak boleh melihat satu pandangan yg simpati sebegitu. Sejak saya kenal erti dunia dan kehidupan (bersekolah), mata saya akan sentiasa berair jika melihat peminta sedekah. Apatah lagi dengan diri sendiri yang tidak tahu bagaimana hendak membantu. Adakah dengan 10sen itu dapat membantu mereka? Saya rasa tidak. Tp ia cukup utk membantu saya sendiri sebenarnya yg cuba mencari alasan utk tanggungjawab. Segalanya tidak selesa bg saya.

Beberapa kali saya pergi ke pasar Ramadhan, saya seringkali terserempak dengan seorang remaja lelaki. Agaknya dia student UiTM Jengka. Saya kira 4 kali saya terserempak dengannya. Dari gayanya, nampaknya dia dari kelantan. Seperti biasa, budak kelantan akan bersama cliquenya. Pertama kali saya berjumpa ketika dalam bas, dari KL-Bdr Jengka. Dia duduk dihadapan saya bersama dengan sahabat wanitanya (husnu zhan). Dan akhirnya pengalaman saya didalam bas menjadi suatu yang tidak manis utk dikenang dengan adegan kasih sayang yg membuatkan saya bergetar kemarahan. Tidak perlulah saya describe apa yang dilakukan akan tetapi saya menyesal sendiri kerana saya sendiri berasa malu utk mereka ttp mereka tidak merasa malu utk mereka sendiri. Mungkin saya bukan di negara Islam tp di perkmpungan orang Asli. Saya sedih dgn mereka dan diri saya, kerana tidak dapat menyelamatkan mereka. Bkn itu shj, di tempat duduk sebelah lain juga sama. Tampaknya mereka berfikrah sama. Fikrah kawan-kawan lelaki-wanita (read:couple). Tp disana lagi sedih kerana gadisnya bertudung. Tp tidak kalah mesranya. Saya lihat di belah kiri saya saya sepasang orang tua, pakciknya bersongkok dan makciknya bertudung labuh, layak gayanya orang kampung. Dari matanya dapat saya baca betapa sedihnya dia melihat generasi sekarang. Sesekali kami terpandang satu sama lain, dan dia tersenyum sambil merenung al-Quran ditangan saya. Dia berkata Quran itu terlalu kecil utk dibaca. Saya menjawab saya masih muda dan mata saya elok lagi utk melihat tulisan sekecil itu. Dia tersenyum. Saya harap saya menjadi penawar dan harapan pada dia setelah pengalaman melihat generasi muda tadi. Saya sangat berharap dia berdoa dengan ikhlas spy saya akan menjadi generasi bangsa ini. Bukan seperti yg didepan. Moga Allah memakbulkan jika doanya demikian.

Pemuda berkenaan saya jumpa di pasar Ramadan sbyk 3 kali. Dan dia juga cam akan saya kerana ketinggian saya yang distinctive. Bandar itu cukup besar dan berjumpa seseorang yg tidak dikenal beberapa kali merupakan satu yg agak pelik. Saya merasakan ada sesuatu yang pastinya berlaku dan ada hikmah disebalik segala takdir Allah. Saya berharap akan dapat berjumpa dengan pemuda itu dan menasihatkan, membimbingnya dari kegelapan kepada cahaya Islam. Moga Allah tdak meninggalkan pengalaman itu tinggal kenangan. Insya Allah.


Responses

  1. Wahai sahabat-sahabat seagamaku, jangan kau lalai dan lemah kerana ia menjadikan kau umpama buih2 yg x berguna

  2. kita tidak beriya ke pasar itu.
    apabila terpaksa kerana siasi dakwah,
    kita akan menjadi ikan tawar dalam lautan masin maksiat, insyaAllah.
    hati kita beruzlah dan berzikir tika jasad di tengah khalayak.
    pemandangan kita tertutup di kala mata terbuka, insyaAllah.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: