Posted by: ameersyuhada | November 11, 2007

Tadabbur Sebentar

Keagungan Al-Quran hanya dirasai bagi mereka yang memerhatikannya. Janji di dalam Al-Quran hanya diyakini bagi mereka yang memperjuangkan agamaNya.

Cubalah perhatikan ayat berikut. as-Syu’ara (26:78-81)

الَّذِي خَلَقَنِي فَهُوَ يَهْدِينِ

وَالَّذِي هُوَ يُطْعِمُنِي وَيَسْقِينِ

وَإِذَا مَرِضْتُ فَهُوَ يَشْفِينِ
وَالَّذِي يُمِيتُنِي ثُمَّ يُحْيِينِ

26:78 (yaitu Tuhan) Yang telah menciptakan aku, maka Dialah yang menunjuki aku,


26:79 dan Tuhanku, Yang Dia memberi makan dan minum kepadaku,


26:80 dan apabila aku sakit, Dialah Yang menyembuhkan aku,


26:81 dan Yang akan mematikan aku, kemudian akan menghidupkan aku (kembali),

Ayat terakhir diatas tiada ‘huwa’ sedangkan ayat sebelumnya ada menggunakannya.

Semua orang tahu bahawa Allah menghidupkan dan mematikan. Jadi tidak perlu kata “huwa”  di depan “yumituni” disitu. Sedangkan ayat sebelumnya perlu “huwa” kerana ada orang meragukan Allah memberi makan, minum dan menyembuhkan penyakit.

Andainya al-Quran ini direka, maka perkara sekecil ini tidak akan dapat ditelusi oleh perekanya.

Mana “wau”? 

Cuba renungi surah az-Zumar ayat 71 dan 73.

وَسِيقَ الَّذِينَ كَفَرُوا إِلَى جَهَنَّمَ زُمَرًا حَتَّى إِذَا جَاؤُوهَا فُتِحَتْ أَبْوَابُهَا وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا

وَسِيقَ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ إِلَى الْجَنَّةِ زُمَرًا حَتَّى إِذَا جَاؤُوهَا وَفُتِحَتْ أَبْوَابُهَا وَقَالَ لَهُمْ خَزَنَتُهَا

 39:71 “Orang-orang kafir dibawa ke neraka Jahanam berombong-rombongan. Sehingga apabila mereka sampai ke neraka itu dibukakanlah pintu-pintunya dan berkatalah kepada mereka penjaga-penjaganya

39:73 “Dan orang-orang yang bertakwa kepada Tuhannya dibawa ke dalam surga berombong-rombongan (pula). Sehingga apabila mereka sampai ke surga itu sedang pintu-pintunya telah terbuka dan berkatalah kepada mereka penjaga-penjaganya:

Ada perbezaan besar dengan tambahnya satu huruf wau!

Untuk orang beriman, maka digunakan kalimah wa futihat (telah terbuka). Sedang untuk orang kafir hanya futihat (dibukalah).

Huruf wau disini adalah untuk memperlambat kerana orang-orang beriman bahagia dengan pemandangan syurga. Sedang orang kafir maka digunakan futihat tanpa wau untuk mengejutkan mereka dengan siksa.

Kita mungkin sering membaca surah ini tapi tidak berdaya mendalami maksud agung yang terlalu kecil untuk dijelaskan tapi membawa renungan dan perubahan makna yang besar.

Saya berharap kita akan membaca al-Quran dengan perasaan yang lain setelah ini.

(kesemua tafsiran adalah tafsir oleh Syeikh Muhammad Mutawalli asy-Syaarawi)


Responses

  1. jazakallah atas perkongsian dan penerangan yg cukup halus dan jelas.jazakallah atas usaha menyusun huruf-huruf jawi.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: